Pahami Screamfree Parenting, Pola Asuh Tanpa Nada Tinggi atau Teriakan!

Estimated reading time: 3 minutes, 14 seconds


Surabaya, Rumah Main Cikal. Mendampingi proses tumbuh kembang anak tanpa teriakan atau bentakan kepada anak merupakan keinginan bagi semua orang tua.  Tanpa teriakan anak-anak akan terhindar dari tekanan, rasa takut hingga trauma yang berlebihan dalam proses tumbuh kembangnya. 


Wakil Kepala Rumah Main Cikal, Ainul Yaqin S.Psi atau yang lebih hangat disapa Iqin menuturkan bahwa pola asuh tanpa teriakan atau bentakan dalam proses pendampingan tumbuh kembang anak ini dikenal baik dengan istilah Screamfree Parenting dan kini tengah menjadi perbincangan, serta menjadi pola yang ingin diterapkan oleh banyak orang tua muda masa kini. 


Baca juga : Orang Tua, Kenali Apa itu Overparenting dan Ciri-Cirinya!


Screamfree Parenting,  Orang Tua Fokus Pada Reaksi Emosi 


Iqin menjelaskan bahwa dalam penerapannya Screamfree Parenting akan lebih mengedepankan ketenangan dan fokus pada reaksi emosi orang tua yang ditunjukkan kepada anak. 


Screamfree Parenting adalah pengasuhan anak tanpa marah dengan intonasi yang tinggi atau pun teriakan. Pola pengasuhan ini tentu mengedepankan ketenangan dan berfokus pada reaksi emosi yang kita tunjukkan pada anak, bukan menitik beratkan fokus kita kepada perilaku anak. jelas Iqin.


Dalam mengupayakan pengelolaan emosi diri dan fokus pada reaksi yang ditampilkan ke anak, orang tua dapat belajar untuk memahami diri sendiri sebagai orang tua yang masih belajar dan senantiasa mengasah diri untuk memberikan pendampingan dan pengasuhan terbaik bagi anak. 


“Dengan berfokus kepada bagaimana cara kita bereaksi terhadap perilaku anak akan memberikan kita waktu untuk memilah reaksi apa yang bisa kita pilih tanpa menyakiti anak-anak baik secara fisik maupun psikis. Ingat, kuncinya adalah “pause more and react less”. Selain itu, dalam hal ini, kita sebagai orang tua akan sadar bahwa tidak ada orang tua yang sempurna dan akan terus belajar dan memperbaiki diri, termasuk di antaranya belajar cara yang baik untuk berkomunikasi dengan anak.” jelas Iqin. 


Baca juga : Cara Mengatasi Overparenting, Orang Tua Dicoba Yuk!


Cara Mengasah Pendampingan Anak Tanpa Teriakan (Screamfree Parenting)


Dalam upaya mencoba membiasakan diri melakukan pendampingan tanpa teriakan, Iqin menyebutkan beberapa refleksi untuk dilakukan orang tua, antara lain:


  1. Pahami bahwa Anak Sedang Belajar


Orang tua harus memahami bahwa proses bertumbuh anak merupakan tahapan awal dari prosesnya belajar mengenai dirinya, orang lain, dan sekitarnya. Melakukan refleksi pada momen pendampingan tanpa teriakan ini, merupakan pemberian kesempatan bagi anak untuk tumbuh dan belajar dari kesalahannya. 


“Hal penting yang perlu kita ingat adalah bahwa anak-anak kita adalah anak-anak yang masih membutuhkan proses untuk belajar, mendapatkan bimbingan untuk memahami, mengerti, dan bahkan mereka juga perlu mendapatkan kesempatan untuk belajar dari kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan.” ucapnya 


  1. Lakukan Refleksi Berkala Mengenai Respon Emosi 


Emosi merupakan bagian erat dalam diri kita. Maka, ketika kita sudah mulai ingin berteriak atau dalam beberapa waktu mengeluarkan teriakan kemarahan pada anak, alangkah baiknya kita lakukan refleksi, “Apakah ini adalah cara yang tepat yang dilakukan diri kita?”


“Berikan waktu untuk melakukan refleksi dan evaluasi atas apa yang pernah kita lakukan dan ucapkan kepada anak-anak kita. Melalui refleksi diri dan bersikap jujur kepada diri kita sendiri maka semestinya kita akan mampu melihat apakah kita sudah menerapkan cara yang tepat untuk mendidik anak-anak kita, termasuk dalam hal menggunakan nada tinggi dan teriakan.” tambahnya. 


Dalam memilih respon yang ingin dikeluarkan nanti, orang tua harus menekankan pada momen refleksi dalam melakukan pertimbangan untuk bereaksi atas aksi yang anak lakukan. 


“Ingat, kuncinya adalah refleksi diri dan berikan waktu untuk berdamai dengan diri sebelum kemudian kita memilih untuk menunjukkan respon yang kita inginkan, dengan demikian kita akan memiliki kekuasaan penuh terhadap reaksi yang akan kita tunjukkan tanpa dikuasai oleh kondisi emosional sesaat.” tutupnya.(*)


Baca Juga : 3 Jenjang Program Rumah Main Cikal dan Manfaatnya Bagi Anak Usia Dini



Tanyakan informasi mengenai Rumah Main Cikal melalui tim membership setiap lokasi berikut: 

  • Rumah Main Cikal Lebak Bulus : (+62) 811-1723-551 (Whatsapp)

  • Rumah Main Cikal Serpong : (+62) 852-1773-7124 (Whatsapp)

  • Rumah Main Cikal Surabaya : (+62) 815-1550-1010 (Whatsapp)

  • Rumah Main Cikal Bandung : (+62) 851-6143-2320 (Whatsapp)




Artikel ini diproduksi oleh Tim Digital Cikal

  • Narasumber : Ainul Yaqin. S.Psi, Wakil Kepala Rumah Main Cikal 

  • Editor : Layla Ali Umar dan Stephani Tara Hestiningtyas

  • Penulis : Salsabila Fitriana 

I'M INTERESTED